Siswa Dewantara 17 Nov 2019

Psikolog Anak, Founder @latihati

Bukan Cuma Anak, Orang Tua juga Bisa Tantrum

(0)
Bagikan:

Serupa dengan kasus anak tantrum, orang tua tantrum juga biasanya gara-gara yang bersangkutan tidak siap mengelola gejolak emosional di dalam diri. Hal itu biasanya terjadi karena yang bersangkutan gagal membangun kedewasaan. Lha.. kalo judulnya orang tua, berarti kan dia punya tanggung jawab untuk bersikap dan berperilaku dewasa. Kan, dewasa itu salah satu syarat untuk jadi orang tua

Jadi, kalau ada orang tua yang tantrum, ya berarti dia juga masih anak-anak deh. Memang sih, dalam kenyataannya, banyak orang yang jadi orang tua sebelom selesai jadi anak-anak. Akhirnya, sikap dan perilakunya ya sama dengan sikap dan perilaku anak yang diasuhnya. Hasilnya, seperti kalo kita ngeliatin gimana anak-anak berinteraksi sama temen sebaya. Suka sama ngototnya, sama-sama nggak ada yang mau mengalah. 🤭

Ya.. ada kalanya ortu juga burn-out pas anaknya tantrum ato minimal rewel. Itu manusiawi banget. Masalahnya, sebagai orang tua, kita perlu mengerti juga kalo anak ga bisa mengerti bahwa dia juga perlu ngertiin orang tuanya yang lagi burn-out itu. Makanya, kalo pas anak rewel lalu orang tua ikutan rewel, sehingga jadi adu rewel, yang salah ya tetep orang tua. Soalnya
orang tua yang wajib mengerti kalo situasi saat itu emang nggak asik buat semua pihak, sementara si Anak belom bisa diajak ngerti.

Kalau dalam situasi itu lalu orang tua memilih untuk menghindar dulu dari si Anak, demi ga jadi "ribut", itu sebetulnya salah satu upaya mengelola gejolak di dalam diri. Jadi, sikap atau perilaku itu tidak termasuk tantrum.

Tapi, kalau anak marah dan cubit tangan orang tua lalu si orang tua bales cubit si anak, itu bisa masuk kategori orang tua tantrum. Soalnya kalau itu yg terjadi, ya.. akhirnya akan jadi adu kuasa alias menang-menangan. Kalau orang tua masih pake setting menang-menangan sama anaknya, ya.. gimana si anak bisa belajar "berdagang".

Jadi,yang penting adalah berupaya menyadari situasi-situasi yang bisa bikin orang tua burn-out. Itu juga alasan kenapa aku pernah bilang bahwa kita perlu belajar memahami "reaksi alamiah" kita dan anak, ketika menghadapi situasi yang bikin bete. Kalau kita uda ngerti gimana biasanya reaksi alamiah kita dan anak dalam situasi seperti itu, baru kita bisa belajar mengatur, enaknya gimana kalo situasi itu terjadi.

Catatan: ini juga soal kebiasaan. Jadi, kalo belom terbiasa, tentu akan terasa susah. Awal-awal belajar membiasakan diri juga akan sangat mungkin bikin bete, karena membangun kebiasaan baru tentu bukan urusan gampang. Apalagi, sambil belajar membiasakan diri, kita juga masih terus akan berhadapan dengan beban hidup sehari-hari yang jelas-jelas bikin bete.

Semangat belajar terus ya Mommies dan Daddies supaya setiap hari kita bisa menjadi orang tua yang lebih baik untuk anak-anak kita.

(0)
Bagikan:

Komentar (0)


Komentar anda